Perubahan Dalam The Merge Ethereum, Pahami Ini!

the merge ethereum

Dalam lingkungan pasar yang tidak pasti, Ethereum terus naik ke Ethereum 2.0. Vitalik Buterin, pencipta Ethereum, melakukan The Merge Ethereum pada September 2022. 

Ethereum 2.0 adalah upaya tim pengembangan Ethereum untuk merevolusi proses otentikasi yang digunakan dalam memproses transaksi yang terjadi di blockchain Ethereum.

Tidak hanya itu, ada banyak hal yang ingin dilakukan Ethereum dengan peningkatan Ethereum 2.0. Salah satunya adalah penggunaan rantai pecahan, yang akan membantu memperluas kapasitas jaringan untuk meningkatkan dan menyimpan data. 

Jadi, apa itu The Merge Ethereum? Apa pengaruh koneksi tersebut? Yuk simak selengkapnya dalam ulasan berikut ini. 

Ketahui Apa Itu The Merge Ethereum

the merge ethereum
penggabungan ETH dalam merge 2022

The Merge Ethereum juga dikenal sebagai Penggabungan, adalah upaya tim pengembangan Ethereum untuk membawa blockchain Ethereum ke yang lain, juga dikenal sebagai Ethereum 2.0. 

Dengan seluruh jaringan blockchain bergerak maju dengan sistem baru, diharapkan blockchain Ethereum akan efisien, berkelanjutan, dan terukur.

Peningkatan Ethereum 2.0 ini akan menjadi proses yang kompleks, karena tidak ada blockchain dengan skala ini yang telah merevisi aturan konsensusnya hingga saat ini.

Perubahan yang Ada Di Dalam The Merge Ethereum

jam trading crypto
penggabungan ETH dalam merge 2022

Untuk meningkatkan jumlah pendukung dan bekerja menggunakan PoS, mainnet Ethereum yang menggunakan bukti kerja dan Rantai Beacon harus terhubung. Mengembangkan Ethereum 2.0 melibatkan tiga langkah. 

Yang pertama adalah awal dari Rantai Suar. Proses ini adalah desain sistem jaringan baru di blockchain yang akan digunakan jaringan Ethereum untuk berpindah dari Proof of Work ke Proof-of-Stake

Scroll to continue reading
Scroll to continue reading
Scroll to continue reading
Scroll to continue reading

Beacon Chain secara resmi diluncurkan pada Desember 2020 dan berjalan bersama dengan mainnet Ethereum. Bagian kedua adalah kombinasi. Dimana mainnet akan terhubung ke rantai Beacon dan jaringan Ethereum akan mulai bekerja menggunakan Proof-of-Stake

Bagian terakhir dari peningkatan Ethereum 2.0 disebut sharding, yang akan menghilangkan hambatan data, biaya gas yang tinggi, dan mendukung pemrosesan Layer 2. Meski belum diketahui apakah sharing bisa menekan biaya gas atau tidak.

Ditetapkan untuk go public pada tahun 2023, sharding akan melihat blockchain Ethereum utama dipecah menjadi rantai yang lebih kecil untuk bagian yang berbeda dari setiap kumpulan data. 

Baca juga: 5 Dompet Crypto Terbaik di Dunia, Trader Wajib Punya!

Setelah dibersihkan, Ethereum akan dapat menangani ribuan transaksi per menit. Dibandingkan dengan 7-15 transaksi per detik yang saat ini dapat ditangani.

Mempertimbangkan tiga metode di atas, peningkatan ini akan menyelesaikan masalah skalabilitas jaringan, membuatnya sebanding dengan sistem pembayaran terpusat seperti Visa. 

Selain itu, peningkatan ini juga akan mengurangi hambatan masuk, karena sponsor akan menyimpan atau menghancurkan data untuk sebagian dari keseluruhan blockchain.

Merge tersebut merupakan peningkatan besar pada jaringan Ethereum karena secara langsung mempengaruhi proses otentikasi jaringan yang digunakan untuk memastikan keamanan blockchain.

Baca juga: Cara Belajar Crypto Untuk Mulai Trading, Baca Ini!

Secara umum, peningkatan ini tidak akan mempengaruhi skalabilitas jaringan dalam jangka pendek, tetapi akan dirasakan di masa depan.

Mau Dapat Informasi Terbaru di Dunia Web-3, Game, dan Teknologi Metaverse?
Yuk isi email kamu di bawah!

Mau Dapat Informasi Terbaru di Dunia Web-3, Game, dan Teknologi Metaverse?

Yuk isi email kamu di bawah!

Add a comment

id_IDID