Panduan Mengenai Terra LUNA Adalah: Terra, LUNA, dan LUNA 2.0

Terra LUNA beberapa saat terakhir ini menggemparkan dunia blockchain. Bagaimana tidak, Dalam 24 jam terakhir perilisannya, token LUNA telah mencatat kenaikan lebih dari 200% dan mengungguli pasar yang lebih luas.

Investor komunitas Terra juga telah melakukan pembelian kuat terhadap LUNA atas proposal pembakaran pajak 1,2% dari jaringan Terra Classic (Lunc). 

Namun, apa sebenarnya Terra LUNA itu? VCGamers selanjutnya akan membahas lengkap mengenai Terra LUNA.

Baca Juga: 4 Tempat Trading Terra Luna yang Perlu Kamu Catat

Terra LUNA: Penjelasan Mengenai Terra dan LUNA

Penjelasan Singkat Mengenai Terra

terra luna logo terra
Logo Terra (source: Terra)

Terra adalah blockchain open-source yang menampung ekosistem dinamis dari aplikasi terdesentralisasi (dApps) dan alat pengembang tingkat atas. 

Terra menggunakan konsensus proof-of-stake dan teknologi terobosan seperti Mantle Mint, Terrain, dan Terra Station.

Terra Labs, developer dari Terra, didirikan pada tahun 2018 oleh Do Kwon dan Daniel Shin dan meluncurkan mainnetnya pada tahun 2019. 

Kwon dan Shin membangun Terra untuk menawarkan stabilitas mata uang fiat kepada pengguna sambil memanfaatkan kekuatan teknologi blockchain untuk penyelesaian yang lebih cepat dan lebih murah daripada solusi pembayaran tradisional. 

Kedua pendiri juga percaya bahwa opsi seperti itu akan meningkatkan adopsi blockchain.

Versi lama dari protokol Terra diperluas untuk menawarkan dukungan bagi pengembang stablecoin untuk membangun proyek keuangan terdesentralisasi (DeFi) Terra. 

Penjelasan Mengenai Terra LUNA

stablecoin terra luna
Stablecoin Terra LUNA (source: VCGamers)

Proyek Terra tadi dibagi menjadi dua cryptocurrency yaitu Terra dan LUNA. Terra adalah standar stablecoin yang dipatok ke fiat dan mata uang lainnya. Misalnya, TerraUSD (UST) terikat dengan dolar Amerika Serikat, sedangkan TerraKRW (KRT) terikat dengan won Korea Selatan.

Terra LUNA adalah token staking asli dari protokol Terra. User mempertaruhkan LUNA untuk mendapatkan tempat di pemerintahan dan menjadi validator serta mendapatkan hadiah.

Pengguna juga dapat “membakar” Terra LUNA untuk mencetak token UST Terra atau yang diikat ke fiat lokal. Namun, penting untuk dicatat bahwa meskipun stablecoin ini terikat dengan nilai fiat, mereka tidak didukung oleh fiat. 

Scroll to continue reading
Scroll to continue reading
Scroll to continue reading
Scroll to continue reading

Sebaliknya, token LUNA dianggap sebagai Algorithmic stablecoin. Algorithmic stablecoin adalah aset yang memperoleh nilai melalui seperangkat aturan daripada terikat pada aset itu sendiri. 

Metode ini memungkinkan pengguna Terra untuk berinvestasi dalam harga koin-koin yang ditautkan tanpa perlu memegang physical counterpart.

Namun, nilai dari UST terkena unpegged pada 9 Mei 2022. Hal ini menyebabkan nilainya terus turun setelah hampir 18 bulan mempertahankan nilainya terhadap dolar AS. 

Baca Juga: Prediksi Terra Luna Untuk September 2022

Terra LUNA 2.0

logo terra luna 2.0
Terra LUNA 2.0 (source: Bitcoin News)

Terra akhirnya menciptakan LUNA baru untuk memulihkan keadaan dengan nama Terra LUNA 2.0. Terra 2.0 adalah versi terbaru dari Terra (LUNA), yang dirancang oleh Do Kwon sebagai strategi regenerasi. 

Tujuannya adalah untuk mengusulkan fork dari blockchain Terra dan airdrop kepada investor crypto yang dipengaruhi oleh penurunan pasar baru-baru ini. Tujuan utamanya adalah untuk mengembalikan kepercayaan pada stablecoin ini melalui usaha baru ekosistem Terra.

Kebijakan Terra 2.0 terkadang mengeluarkan token LUNA tambahan kepada investor kripto yang membeli lebih dari 10.000 LUNA sebelum kerusakan parah pada stablecoin ini.

 Ini akan membantu menjaga Terra LUNA 2.0 agar tidak langsung dijual. Lebih dari 300% token LUNA investor crypto akan dibuka sekaligus, dengan 70% sisanya dikeluarkan selama dua tahun. Investor kripto ini akan menerima token Terra LUNA 2.0 baru setelah enam bulan.

Perbedaan Terra LUNA Klasik dengan Terra LUNA 2.0

Terra LUNA klasik dan LUNA 2.0 tidak sama meskipun memiliki kesamaan yang cukup signifikan. Jaringan Terra telah dibagi menjadi dua rantai berdasarkan rencana tata kelola baru. 

Terra klasik dengan token Luna klasik(LUNC) akan menjadi rantai lama, sedangkan Terra dengan token LUNA akan menjadi rantai baru yang disebut Terra LUNA 2.0.

LUNA lama akan berdampingan dengan LUNA 2.0 daripada diganti seluruhnya. Setiap aplikasi terdesentralisasi (DApps) yang diluncurkan untuk Terra Luna akan compatible untuk LUNA 2.0.

Komunitas pengembangan akan mulai membangun DApps dan menyediakan utilitas untuk token baru. Namun, hal ini tidak termasuk Algorithmic stablecoin.

Mau Dapat Informasi Terbaru di Dunia Web-3, Game, dan Teknologi Metaverse?
Yuk isi email kamu di bawah!

Mau Dapat Informasi Terbaru di Dunia Web-3, Game, dan Teknologi Metaverse?

Yuk isi email kamu di bawah!

Add a comment

id_IDID