Strategi Trading Crypto Pemula yang Layak Kamu Gunakan


Strategi Trading Crypto

Aset Crypto adalah investasi berisiko tinggi, dan jika kamu tidak menggunakan strategi trading crypto, kamu bisa kehilangan modal yang diinvestasikan. 

Pada dasarnya tidak ada strategi trading crypto yang “sempurna”. Namun, jika kamu masih pemula, kamu wajib banget tahu apa saja dasar-dasar dalam trading di dunia cryptocurrency.

Risiko kerugian dapat dikurangi dengan strategi trading crypto yang efisien. Hal itu membuat kamu tidak membuat penilaian yang terburu-buru dan impulsif yang dapat menghabiskan banyak uang.

Strategi Trading Crypto

Jika kamu seorang pemula, kamu bisa menggunakan beberapa cara atau langkah mudah di bawah ini. 

Lakukan Trading Harian

Investor Crypto
cara trading crypto yang benar

Strategi ini memerlukan masuk dan keluar dari posisi di pasar pada hari yang sama dalam jam trading crypto. Hal ini juga dikenal sebagai trading intraday karena biasanya dimulai dan diselesaikan dalam satu hari. 

Inti dari trading harian adalah untuk mendapatkan keuntungan dari pergerakan pasar yang kecil. Karena cryptocurrency tidak stabil, perdagangan harian di pasar crypto mungkin cukup bermanfaat. Strategi ini dirancang menggunakan analisis teknis.

HODL (beli dan hold)

trading crypto harian
cara trading crypto yang benar

HODLing adalah teknik investasi atau trading dengan membeli cryptocurrency dan menyimpannya untuk waktu yang lama. Hal ini memungkinkan investor untuk mendapatkan keuntungan dari peningkatan nilai aset. 

HODLing memungkinkan investor mengambil atau trader dapat keuntungan dari apresiasi nilai jangka panjang ketika berinvestasi untuk waktu yang lama.

Investor bisa mendapatkan keuntungan dari strategi HODL karena mereka tidak tunduk pada volatilitas jangka pendek dan dapat menghindari risiko menjual rendah saat membeli tinggi.

Trading Arbitrase

rug pull adalah
cara trading crypto yang benar

Cara ini memanfaatkan peluang arbitrase untuk mendapatkan keuntungan melalui strategi perdagangan cryptocurrency atau Bitcoin.

Scroll to continue reading
Scroll to continue reading
Scroll to continue reading
Scroll to continue reading

Arbitrase adalah metode perdagangan di mana seorang pedagang membeli mata uang kripto di satu pasar dan menjualnya di pasar lain. Spread adalah selisih antara harga beli dan harga jual.

Kamu mungkin dapat membukukan keuntungan karena perbedaan likuiditas dan volume perdagangan. Kamu bisa mendaftarkan akun di bursa dengan perbedaan harga yang signifikan untuk cryptocurrency yang kamu tradingkan untuk memanfaatkan peluang ini.

Namun, kamu harus membayar deposit, penarikan, dan biaya trading dua kali, mengurangi keuntungan yang kamu bawa pulang. Juga, jika kamu melewatkan perbedaan harga di dua bursa (seperti yang disebutkan di atas), kamu tidak dapat memanfaatkan peluang arbitrase itu.

Baca juga: Cara Belajar Crypto Untuk Mulai Trading, Baca Ini!

Lakukan Scalping

Portofolio Crypto
cara trading crypto yang benar

Cara ini mengeksploitasi inefisiensi pasar untuk menghasilkan keuntungan. Namun, metode scalping memerlukan peningkatan volume perdagangan untuk menghasilkan keuntungan. Scalper memeriksa tren historis dan level volume sebelum memutuskan titik keluar atau masuk dalam sehari.

Terlepas dari risikonya, seorang trader yang cerdas memperhatikan persyaratan margin dan aturan penting lainnya untuk menghindari pengalaman perdagangan yang buruk.

Scalping lebih memilih pasar yang sangat likuid karena cukup dapat diprediksi kapan seseorang harus masuk atau keluar dari pasar. 

Baca juga: Cara Mencari Coin Micin yang Bagus Untuk Trading

Kamu perlu menyadari kelas aset yang ingin kamu tambahkan ke portofolio investasi, bersama dengan tingkat risiko yang ingin kamu hadapi. Selanjutnya, biasakan diri dengan dasar-dasar trading cryptocurrency.

Mau Dapat Informasi Terbaru di Dunia Web-3, Game, dan Teknologi Metaverse?
Yuk isi email kamu di bawah!

Mau Dapat Informasi Terbaru di Dunia Web-3, Game, dan Teknologi Metaverse?

Yuk isi email kamu di bawah!

Add a comment

id_IDID