Perbedaan Token Dan Coin yang Harus Kamu Tahu

perbedaan token dan coin

Sobat Vicigers mungkin sekarang tertarik untuk memasuki dunia kripto, terutama setelah reli besar di Bitcoin dan altcoin di awal tahun 2021. Sayangnya, masih banyak pemula yang tidak tahu perbedaan token dan coin.

Ketika kamu memasuki pasar kripto, kamu akan dibingungkan dengan berbagai jenis. Kamu menjadi lebih bingung ketika melihat bahwa itu bukan hanya cryptocurrency di pasar crypto. Namun, ada juga aset digital lain yang disebut token. Jadi apa perbedaan token dan coin? 

Seperti si kembar yang sering salah nama, koin dan token juga mendapatkan status serupa. Juga, jika kamu melihat pasar utama aset kripto, misalnya, coinmarketcap, kamu pasti akan menemukan koin kripto dicampur dengan token. 

Perbedaan Token Dan Coin

Meski mirip, koin dan simbolnya berbeda. Tentu saja, perbedaan antara token dan koin tidak hanya pada nama. Tapi dia berbaring di pekerjaannya, di mana datang, serta manfaatnya. Ini adalah koin dan crypto. 

Koin

perbedaan token dan coin
perbedaan token dan coin

Koin di dunia crypto mengacu pada aset digital yang dibangun di jaringan blockchain mereka sendiri. Faktanya, aset digital ini disediakan oleh pencipta sistem blockchain yang bersangkutan. Oleh karena itu, koin tersebut sering disebut sebagai aset kripto asli alias “warga negara” di jaringan blockchain.

Misalnya, kamu pasti akrab dengan Bitcoin (BTC), juara dunia aset digital. Ya, BTC adalah koin karena dibangun di jaringannya sendiri. Lalu ada Ether (ETH) yang merupakan mata uang lokal dari jaringan Ethereum. 

Baca juga: Cara Kerja NFT Art Dalam Dunia Blockchain

Token

perbedaan token dan coin
perbedaan token dan coin

Sementara itu, token adalah aset digital yang dibangun di atas jaringan blockchain milik pihak lain. Jika koin adalah “asli” dari sistem blockchain, maka token adalah “penduduk” di sana.

Tanda dibuat dari platform berbeda yang berada di atas blok yang sama. Seringkali, tetapi tidak selalu, token ini dibuat di atas sistem blockchain Ethereum.

Scroll to continue reading
Scroll to continue reading
Scroll to continue reading
Scroll to continue reading

Saat membuat token ini, pembuatnya harus memiliki kode kreatif untuk digunakan di sistem blockchain utama. Di Ethereum, misalnya, pengembang sering mengacu pada standar ERC-20 sehingga token mereka dapat ditransfer ke aplikasi terdesentralisasi lainnya di jaringan blockchain Ethereum.

Selain itu, ada juga standar ERC-271 yang sering diikuti pengembang saat membuat token non-fungible (NFT). Saat ini, ada ribuan token yang beredar di pasaran.

Mulai dari Tether (USDT), USD Coin (USDC), DAI, UMA, dan Basic Attention Token (BAT) adalah beberapa token digital yang digunakan oleh investor. Terkadang, simbol seperti “suara” juga digunakan dalam beberapa suara.

Seringkali, pemungutan suara ini dilakukan di antara pengguna untuk menentukan pembaruan protokol atau kebijakan baru terkait dengan kebijakan platform aplikasi yang dihapus. 

Baca juga: Cara Mencairkan Mata Uang Crypto Ke Rupiah, Mudah Banget!

Pada dasarnya, koin dibuat melalui blockchain mainnet. Token ini berasal dari platform yang dibangun di atas jaringan blockchain. Koin dapat digunakan untuk pemrosesan pembayaran. Token lebih cocok untuk tujuan yang lebih beragam.

VCGamers juga sudah merilis token crypto bernama VCG Token yang berdiri di atas jaringan BSC dan Etherium. Token ini digunakan sebagai alat pembayaran di dunia metaverse Ransvers milik Raffi Ahmad.

Untuk update VCG Token terbaru, silahkan kunjung laman ini secara berkala.

Mau Dapat Informasi Terbaru di Dunia Web-3, Game, dan Teknologi Metaverse?
Yuk isi email kamu di bawah!

Mau Dapat Informasi Terbaru di Dunia Web-3, Game, dan Teknologi Metaverse?

Yuk isi email kamu di bawah!

Add a comment

id_IDID