Pengertian Falling Wedge Dalam Dunia Crypto


falling wedge

Falling wedge atau juga dikenal dengan pola descending wedge merupakan salah satu pola grafik harga yang berfungsi untuk menunjukkan kapan hari trading akan dimulai. 

Sama seperti pola rising wedge, pola falling wedge sering digunakan oleh para trader menggunakan analisa teknikal. Untuk lebih jelasnya simak artikel berikut ini! 

Pengertian Falling Wedge

bearish flag
Mengenal falling wedge dalam dunia crypto

Pola falling wedge adalah pola yang terbentuk ketika harga naik atau berbalik antara dua garis turun dan konvergen. Jenis pola ini sering terlihat pada akhir tren turun harga aset. 

Selain itu, pola ini nantinya akan dibuat dengan menggunakan bearish stop dan garis support. Namun, kamu masih bisa melihat bahwa pergerakan resistance semakin kuat dari segi pola dan garis support.

Pola ini dicirikan oleh pola candle jatuh itu sendiri dari candle pendek pada grafik harga yang turun. Di mana, ia mengidentifikasi bahwa tren naik perlahan-lahan sedang dibentuk oleh pembeli.

Juga, jika harga yang ditetapkan melintasi garis tren atas, pembalikan akan terjadi (harga aset akan naik). Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, pola descending wedge merupakan contoh pola bullish pada grafik harga di pasar.

Ketika pola ini digabungkan dengan rising wedge, keduanya akan menentukan apakah terjadi perubahan arah trend. Selain itu, grafik ini juga memungkinkan pedagang untuk mengambil waktu lebih lama dan mulai memasuki pasar.

Pola ini sering terlihat pada akhir tren penurunan harga aset dan pola ini akan digunakan sebagai garis support dan resistance ke bawah. Namun jika dibandingkan dengan pola garis support, pergerakan garis resistance tersebut relatif lebih lemah.

Falling wedge adalah contoh pola bullish pada grafik harga pasar. Jika digabungkan dengan pola rising wedge, keduanya akan menunjukkan perubahan arah trend. Secara umum, prinsip ini dianggap revolusioner, meskipun ada tempat yang dapat membantu untuk bergerak maju daripada melakukan refleksi. 

Pada upswing, pola ini akan muncul untuk melanjutkan ke atas. Hal ini memungkinkan pedagang untuk mengambil posisi panjang di pasar. Sedangkan pada saat trend turun, pola ke bawah menunjukkan retracement ke atas.

Prinsip ini memungkinkan pedagang untuk mendapatkan eksposur jangka panjang dan memungkinkan investor untuk memasuki pasar. 

Baca juga: Mengenal Privatekey Dalam Dunia Crypto

Cara Menggunakan Tren Falling Wedge Ketika Trading

mengenal istilah dead cat bounce - cara main crypyo
Cara menggunakan falling wedge

Pada akhirnya, jatuh atau naik adalah pola yang dapat kamu gunakan untuk menentukan strategi saat trading aset kripto di pasar. 

Scroll to continue reading
Scroll to continue reading
Scroll to continue reading
Scroll to continue reading

Berkat dua metode ini, pelanggan dapat menentukan waktu yang tepat untuk membuka posisi dan nilai stop loss. Stop-loss adalah limit order yang ditempatkan di muka untuk mencegah kerugian jika terjadi pergerakan harga yang tiba-tiba selama perdagangan.

Selain itu, trader dan investor juga dapat menggunakan model ini untuk menentukan keuntungan atau bahkan risiko yang akan dihadapi ketika memutuskan untuk berdagang.

Sebelum membuka posisi trading, beberapa ahli menyarankan trader untuk mengkonfirmasi pola dengan menunggu breakdown yang muncul pada grafik pergerakan harga di pasar

Oleh karena itu, jika harga telah melewati level atas selama pergerakan turun, ahli menyarankan penjual untuk membeli crypto. Sementara itu, ketika harga menembus garis turun selama kenaikan, pelanggan membayar untuk menjual aset atau menutup posisi mereka. 

Untuk metode lain, seperti yang disebutkan di atas, pelanggan dapat menentukan profit atau stop loss pada harga tertinggi atau di atas level support sebelumnya. Namun, jika ternyata harga properti terus menurun, maka penjual terpaksa menjual properti tersebut. 

Tidak semua indikator dan standar bekerja dengan cara yang sama. Tentu saja, beberapa lebih cocok dengan kelas aset tertentu daripada yang lain.

Namun, falling wedge adalah yang paling umum digunakan dalam aset cryptocurrency dan dapat menjadi indikator yang dapat diandalkan dari nilai tukar yang masuk. Bergantung pada tujuan perdagangan, falling wedge dapat ditemukan dalam berbagai kerangka waktu dari beberapa menit hingga satu bulan penuh.

Baca juga: Perbedaan Coin dan Token Crypto Hingga Pengaruhnya pada Harga

Update tambahan yang perlu kamu ketahui juga adalah VCG Token. Token ini adalah milik VCGamers yang sudah bisa kamu beli di Indodax dan BitMax.

VCG Token sendiri berada di atas jaringan BSC dan ETH 20. Dimana kamu bisa menggunakan sebagai alat tukar dalam Ranverse miliki Raffi Ahmad.

Dapatkan update VCG Token terbaru hanya di VCNews!

Mau Dapat Informasi Terbaru di Dunia Web-3, Game, dan Teknologi Metaverse?
Yuk isi email kamu di bawah!

Mau Dapat Informasi Terbaru di Dunia Web-3, Game, dan Teknologi Metaverse?

Yuk isi email kamu di bawah!

Add a comment

id_IDID