Mengenal Bearish Flag Dan Cara Mengetahuinya


bearish flag

Bearish flag adalah pola grafik bearish yang dibentuk oleh dua penurunan yang dipisahkan oleh periode retracement konsolidasi singkat.

Pola ini terbentuk pada penurunan harga panik yang hampir vertikal saat banteng dibutakan dari penjual, kemudian pantulan yang memiliki garis tren atas dan bawah paralel, yang membentuk bendera.

Aksi jual awal berakhir melalui beberapa aksi ambil untung dan membentuk kisaran ketat yang membuat posisi terendah sedikit lebih tinggi dan posisi tertinggi lebih tinggi.

Hal ini menggambarkan bahwa masih ada tekanan jual meskipun trading juga memasuki posisi beli mencari pembalikan dan ini memaksa harga melayang ke arah atas.

Selama konsolidasi, kamu harus bersiap untuk mengambil tindakan jika harga menembus level kisaran yang lebih rendah dan/atau membuat titik terendah baru karena ini menunjukkan beruang memegang kendali lagi untuk memaksa aksi jual lagi.

Pahami Bearish Flag

pola bearish candlestick
Pola bearish flag dalam dunia crypto

Bearish flag adalah pola yang menunjukkan tren turun di pasar. Saat harga dalam tren turun, pola bendera bearish menunjukkan stabilitas dan bergerak naik dengan cepat saat tren turun kuat. Ini menunjukkan bahwa ada tekanan jual yang mendorong harga lebih rendah dari yang lebih tinggi.

Contoh trend bearish pada cryptocurrency terjadi pada pergerakan harga ETH pada tanggal 17 Maret 2018. Dalam skenario bearish, tiang menunjukkan penurunan harga dari US$699 menjadi US$463.

Cara Menggunakan Nilai Bearish Flag Saat Trading

bearish candlestick
Pola bearish flag dalam dunia crypto

Kamu dapat memasuki pasar ketika harga aset berada di atas atau di bawah tren standar. Memang, model bendera terbentuk ketika ada peningkatan permintaan atau pasokan yang naik atau harga lebih rendah. 

Dalam kasus model bendera banteng, peningkatan pasokan mencegah harga meningkat. Oleh karena itu, harga dapat disesuaikan dan membuat standar deviasi. Ketika permintaan lebih besar dari penawaran, harga menembus di atas standar di atas resistensi dan harga berlanjut.

Scroll to continue reading
Scroll to continue reading
Scroll to continue reading
Scroll to continue reading

Sementara itu, dalam kasus bearish flag, peningkatan permintaan justru mencegah harga jatuh. Akibatnya, harga bisa naik dan membentuk standar deviasi.

Ketika penawaran lebih tinggi dari permintaan, harga akan menembus di atas standar di bawah support dan harga akan terus turun nanti.

Dengan menggunakan aplikasi model ini, trader dapat menentukan strategi trading dengan mengidentifikasi tiga faktor utama, yaitu entry, stop loss dan profit margin. Melansir dari Investopedia, trader bisa melakukan aksi open posisi setelah melihat breakout atau titik breakout.

Hal ini hanya untuk menghindari kemungkinan pola yang salah atau hanya sinyal sementara pada grafik pergerakan harga di pasar. Salah satu cara terbaik bagi pedagang untuk memprediksi keuntungan saat berdagang kripto adalah dengan menghitung jarak dari bawah ke atas standar. 

Misalnya jika break point berada pada nilai Rp80 ribu. Padahal inti dari standar tersebut adalah pada nilai Rp60.000 dan puncaknya adalah Rp150.000.

Seringkali trader akan menggunakan posisi terendah sebagai titik referensi, sementara stop loss akan ditetapkan beberapa level di bawah terendah terendah. harga yang biasanya ditandai pada grafik harga pasar.

Baca juga: 5 Cara Analisa Cryptocurrency Untuk Trader Pemula

Untuk kamu yang belum tahu, saat ini VCGamers sudah memiliki token sendiri yang bernama VCG Token. Token ini bisa kamu beli di Indodax dan juga BitMax.

Dapatkan update VCG Token terbaru hanya di VCNews!

Mau Dapat Informasi Terbaru di Dunia Web-3, Game, dan Teknologi Metaverse?
Yuk isi email kamu di bawah!

Mau Dapat Informasi Terbaru di Dunia Web-3, Game, dan Teknologi Metaverse?

Yuk isi email kamu di bawah!

Add a comment

id_IDID