Inilah Alasan Free Fire Ditutup di India

Pembuat Free Fire - Kode Redeem FF

Pasti kamu sudah tahu bahwa game Free Fire ditutup di negara India. Ternyata inilah alasannya. Apakah akan sama dengan Indonesia? 

Free Fire adalah salah satu game battle royale paling populer di India dan telah berhasil mengumpulkan basis penggemar yang besar.

Pembuatan konten, streaming, dan esports yang relevan dengan judul tersebut telah mengalami pertumbuhan yang stabil dalam beberapa tahun terakhir, menjadikannya pilihan karier yang populer bagi para pemain.

Buat karakter kamu makin kece dengan top up Free Fire (FF) kamu di VCGamers. Ingin bayar dengan Qris, ATM, bahkan di minimarket? Bisa!

Namun, sejak deklarasi larangan tentang free fire ditutup oleh Pemerintah, komunitas game berada dalam keadaan melankolis di masa depan. Selain itu, karena kurangnya informasi, para pemain mencari alasan di balik penangguhan tersebut.

Alasan di Balik Free Fire Ditutup di India

Free Fire Ditutup
Free Fire

Pemerintah India mengeluarkan larangan Free Fire pada tahun 2021, pada 14 Februari. Karena masalah keamanan, mereka telah melarang lebih dari 200 aplikasi, seperti PUBG Mobile, Tik Tok, PUBG Mobile Lite, dan banyak lagi, dalam beberapa gelombang larangan selama beberapa tahun terakhir.

Laporan telah menunjukkan bahwa game populer dan 53 aplikasi lainnya telah ditangguhkan karena masalah yang sama seperti pada kejadian sebelumnya. Namun, yang mengejutkan komunitas game, Free Fire MAX tidak dilarang dan masih tersedia di Google Play Store.

Beberapa gamer menantikan pernyataan resmi Garena, dan banyak yang lega ketika dikeluarkan:

“Kami menyadari bahwa Free Fire ditutup saat ini tidak tersedia di Google Play dan toko aplikasi iOS di India dan bahwa game tersebut saat ini tidak dapat dioperasikan untuk beberapa pengguna di negara tersebut. Kami sedang bekerja untuk mengatasi situasi ini, dan kami meminta maaf kepada pengguna kami atas ketidaknyamanan ini.”

Meskipun demikian, pernyataan tersebut tidak menjelaskan larangan tersebut dan hanya mengungkapkan tanggapan pengembang terhadap penghapusan dari masing-masing App Store.

Reaksi Komunitas Gamer

Free Fire Ditutup
FF
Scroll to continue reading
Scroll to continue reading
Scroll to continue reading
Scroll to continue reading

Ketakutan terburuk para pemain Free Fire ternyata benar adanya. Dalam peristiwa yang tampaknya mengejutkan, Pemerintah India telah melarang gelar battle royale yang terkenal itu. Itu termasuk dalam daftar 54 aplikasi yang diblokir hari ini.

Semuanya dimulai beberapa hari yang lalu, dengan masalah login pada 12 Februari, dan kemudian dilanjutkan dengan penarikan game dari Google Play Store dan Apple App Store. Namun, para pemain tidak memiliki konfirmasi resmi, yang menambah ketidaknyamanan mereka.

Ini bukan pertama kalinya Pemerintah India melarang aplikasi. Pada tahun 2020, ratusan game dan aplikasi lain menghadapi palu larangan, termasuk PUBG Mobile tercinta. Namun, gelar battle royale membuat comeback di negara itu dalam bentuk yang sama sekali baru. Seorang jurnalis senior mengkonfirmasi daftar 54 aplikasi.

Amitbhai menyatakan hal berikut seprti yang dilansir dari sportkeeda.com saat bereaksi terhadap larangan yang diterapkan di Free Fire:

“Kalau sudah dilarang oleh Pemerintah, kita harus menaati aturan yang sudah ditetapkan oleh mereka. Setiap tindakan yang mereka ambil bertujuan untuk perbaikan masyarakat umum dan dengan demikian harus diikuti.”

Sementara itu, pembuat konten populer lainnya, Lokesh Gamer, menyebutkan bahwa game tersebut diblokir tetapi tidak dilarang di salah satu videonya.

Akan menarik untuk melihat apa yang terjadi di hari-hari mendatang dan seperti apa masa depan permainan di negara ini setelah free fire ditutup.

Anehnya, daftar tersebut tidak termasuk Free Fire ditutup, versi yang disempurnakan secara visual yang dirilis pada tahun 2021 untuk melayani audiens dengan perangkat yang lebih baik. Selain itu, edisi ini masih tersedia di Google Play Store tetapi tidak di Apple App Store.

Setelah pengumuman ini, masih harus dilihat bagaimana komunitas game akan bereaksi. Ini sangat relevan mengingat bahwa India adalah rumah bagi salah satu demografi pemirsa Free Fire terbesar secara global, dengan Total Gaming menjadi pembuat konten game yang paling banyak berlangganan di seluruh dunia.

Baca juga: Cara Mendapatkan Bundle Super Gamer FF Max, Buruan Bro!

Sejarah Pengembangan Game FF

Free Fire Ditutup
DJ Alok

Dalam perkembangan besar hari ini, pemerintah India memblokir 54 aplikasi, termasuk judul multiplayer populer Garena, Free Fire.

Berita yang tiba-tiba ini mengejutkan banyak orang, terutama para penggemar berat game tersebut. Sebelum daftar aplikasi terlarang bahkan muncul secara online, penembak BR Garena sudah dihapus dari App Store dan Google Play.

Sementara Free Fire MAX masih tersedia di Play Store pada saat artikel ini ditulis, masa depannya di India terlihat diragukan.

Free Fire ditutup yang sangat sukses tampaknya cukup aneh karena larangan tersebut diharapkan secara khusus menargetkan aplikasi yang didukung oleh perusahaan China yang menimbulkan potensi ancaman bagi keamanan India.

Kedua game tersebut dikembangkan oleh 111dots Studio, sebuah perusahaan game indie Asia Tenggara, dengan Garena (Singapura) sebagai penerbitnya. Versi beta untuk game asli dirilis kembali pada September 2017 dan diterima dengan sangat baik oleh komunitas game seluler.

Mengikuti sambutan positif karena gameplay BR yang serba cepat yang sesuai dengan ponsel, game ini dirilis secara global pada bulan Desember 2017. Sejak rilis aslinya, game BR shooter populer Garena telah tumbuh sepuluh kali lipat, dengan cepat menjadi salah satu game seluler paling sukses di India.

Baca juga: Cara Main Free Fire Online Tanpa Aplikasi

Di sisi lain, varian MAX diperkenalkan sebagai varian lanjutan dari judul aslinya. Kabarnya, pengembang mulai mengembangkan versi MAX pada tahun 2020, dengan Open Beta dimulai pada September 2020. Pengembang akhirnya meluncurkan versi yang disempurnakan dari penembak multipemain pada September 2021.

Add a comment