Cara Kerja Smart Chain BNB, Lawan Berat Blokchain ETH!


smart chain binance

Sebagai platform trading crypto, Binance tentunya memiliki banyak perkembangan dan inovasi. Salah satunya adalah Binance Smart Chain yang diluncurkan pada tahun 2019. 

Binance Smart Chain (BSC) adalah jaringan blockchain yang telah dirancang untuk menjalankan aplikasi berdasarkan smart contract.

BSC bekerja bersama Binance Chain (BSC), yang memungkinkan pengguna untuk memanfaatkan keduanya, yaitu kemampuan trading canggih dan fungsi smart contract.

Selain itu, Binance Smart Chain juga mengoperasikan Ethereum Virtual Machine (EVM), yang memungkinkan jaringan untuk menjalankan aplikasi Ethereum seperti MetaMask.

Tujuan BSC adalah untuk memudahkan pengembang membangun aplikasi terdesentralisasi (DApps) dan membantu pengguna mengelola aset kripto mereka di seluruh rantai dengan latensi rendah dan kapasitas tinggi.

Cara Kerja Binance Smart Chain 

Berikut adalah penjelasan tentang cara kerja BSC yang harus kamu ketahui jika kamu menggunakan platform-nya untuk trading.

Konsensus

cara mencari coin micin
smart chain binance yang konsensus

BSC mencapai sekitar 3 detik waktu pemblokiran menggunakan proses Proof-of-Stake. Secara khusus, protokol menggunakan sesuatu yang disebut Proof-of-Stake Authority (atau PoSA), di mana trader dapat mempertaruhkan token BNB untuk menjadi sponsor.

Jika mereka mengeluarkan blok yang valid, mereka akan menerima biaya transaksi dan transaksi yang termasuk dalam blok.

Kompatibilitas Ethereum 

The Merge Ethereum
BSC kompatibel dengan ETH

BSC yang kompatibel dengan Ethereum saat ini didukung oleh BSC. Dengan fitur ini, pengembang dapat membuat atau memigrasikan DApps dan lingkungan lain ke jaringan BSC tanpa banyak konflik.

Scroll to continue reading
Scroll to continue reading
Scroll to continue reading
Scroll to continue reading
Baca juga: 5 Dompet Crypto Terbaik di Dunia, Trader Wajib Punya!

Kemampuan Cross-chain

Dogecoin
kemampuan cross chain BSC

Platform ini bekerja dalam bentuk kontrak Proof-of-Stake (PoS). Tolak ukur BSC, BNB sekarang dapat diterapkan untuk membantu keamanan jaringan dan pemungutan suara pada kebijakan pemerintah daerah.

Model PoS-nya juga memungkinkannya memproses transaksi dengan cepat, menempatkannya di atas jaringan yang masih menerapkan sistem proof-of-work (PoW).

Tidak seperti sistem lain, tidak ada dukungan blok dari BNB baru, karena BNB bukan mata uang. Di sisi lain, pasokan BNB akan terus berkurang seiring waktu karena anggota Binance terus-menerus terbakar. 

Binance Smart Chain dibayangkan sebagai sistem independen namun saling melengkapi dengan Binance Chain. Jaringan menggunakan arsitektur lintas rantai dengan gagasan bahwa pengguna dapat dengan mudah mentransfer aset dari satu blockchain ke blockchain lainnya.

Dengan cara ini, transaksi dapat diselesaikan dengan cepat di Binance Chain. Melalui kolaborasi ini, pengguna dihadapkan pada lingkungan besar yang dapat melayani berbagai kegunaan.

Token BEP-2 dan BEP-8 Binance Chain dapat ditukar dengan token BEP-20, standar baru yang diperkenalkan untuk Binance Smart Chain.

Baca juga: Cara Membuat Akun Pancakeswap, Pemula Wajib Baca!

Berkat evolusi BSC, aset dari banyak rantai berbeda dapat digunakan di ruang DeFi yang berkembang. Misalnya, aplikasi seperti PancakeSwap memungkinkan pengguna untuk dengan mudah memperdagangkan aset tanpa kepercayaan (seperti Uniswap), farming, dan memberikan suara pada skema pertukaran jaringan.

Mau Dapat Informasi Terbaru di Dunia Web-3, Game, dan Teknologi Metaverse?
Yuk isi email kamu di bawah!

Mau Dapat Informasi Terbaru di Dunia Web-3, Game, dan Teknologi Metaverse?

Yuk isi email kamu di bawah!

Add a comment

id_IDID