Penjelasan Singkat Mengenai Airdrop Crypto, Catat Ini!

Airdrop $VCG

Apakah kamu masih bingung apa yang dimaksud dengan airdrop crypto? Maka kamu berada di tempat yang benar. Berikut ini adalah penjelasan singkat mengenai airdrop crypto.

Airdrops melibatkan proyek crypto yang mengirimkan token gratis secara massal ke komunitas mereka dalam upaya untuk mendorong adopsi.

Apa Itu Airdrop Crypto?

Airdrop Crypto
Airdrop Crypto

Pengguna Crypto yang sering berinteraksi dengan platform baru dan yang sudah ada kemungkinan akan menerima airdrop pada tahap tertentu.

Airdrops crypto melibatkan proyek berbasis blockchain dan pengembang mengirimkan token gratis kepada anggota komunitas mereka sebagai bagian dari inisiatif pemasaran yang lebih luas.

Ide utamanya adalah mengirim token yang baru dicetak ke ratusan atau ribuan alamat dompet yang berbeda dengan harapan penerima akan lebih cenderung untuk terlibat dengan proyek terkait, bahkan jika itu hanya untuk mempelajari cara mencairkan token gratis ke hal lain.

Konsep ini mirip dengan menemukan kartu diskon gratis di kotak surat untuk mendorong kamu mengunjungi toko baru di daerah tersebut. Namun, airdrop crypto tidak secara dominan membuat penerima membelanjakan uang, melainkan meningkatkan kesadaran untuk proyek dan layanan baru.

Dalam kebanyakan kasus, crypto airdrop diberikan kepada pengguna sebagai imbalan untuk menyelesaikan tugas tertentu. Tugas-tugas ini sering melibatkan hal-hal seperti:

  • Mengikuti akun di media sosial.
  • Berbagi atau me-retweet salah satu posting mereka, termasuk hashtag.
  • Mengirim atau menerima transaksi (menggunakan platform atau dompet kripto tertentu).
  • Membuat akun dan mendaftar untuk menerima pembaruan.

Manfaat Airdrops Crypto

Airdrop Crypto
Ilustrasi kripto – Freepik
Scroll to continue reading
Scroll to continue reading
Scroll to continue reading
Scroll to continue reading

Alasan utama untuk mengatur airdrop crypto adalah untuk mempromosikan startup, proyek, atau layanan blockchain.

Dengan mengeluarkan token kepada pengguna, tim dapat mem-bootstrap proyeknya dan memastikan distribusi token yang adil di antara komunitasnya sejak hari pertama.

Selain itu, penerima token ini diberi insentif untuk meningkatkan kesadaran dan membantu proyek menjangkau audiens yang lebih luas setelah token mulai diperdagangkan di bursa. Semakin banyak minat di sekitar token, semakin besar kemungkinan harga akan naik.

Airdrops sering mendapatkan daya tarik dengan mempromosikan peluncuran di situs web proyek, forum cryptocurrency, dan media sosial.

Hal ini tidak berbeda dengan menerima voucher HelloFresh di email dengan kode diskon, karena kampanye tersebut dirancang untuk membawa lebih banyak orang ke platform melalui insentif finansial.

Airdrop crypto yang sah tidak akan pernah meminta pengguna untuk melakukan investasi apa pun. Sebaliknya, ini adalah cara untuk menonjol di antara pesaing yang telah mengejar pendanaan eksternal sebelum mengeluarkan token mereka.

Karena penerima menerima “uang gratis” di dompet mereka, akan ada airdrop yang tidak lebih dari skema pump-and-dump.

Lebih khusus lagi, pembuatnya mengeluarkan token dan berharap akan ada cukup banyak hype di sekitarnya untuk mendaftarkannya di bursa. Setelah token mulai diperdagangkan, pembuatnya menjual sebagian besar token mereka, sehingga harganya jatuh.

Vektor serangan potensial lainnya adalah apa yang disebut serangan debu. Seorang scammer akan mengirimkan sejumlah kecil cryptocurrency ke pengguna yang tidak curiga untuk mengikis privasi mereka.

Kemudian, penyerang akan melacak aktivitas transaksi token dompet yang didistribusikan untuk mende-anonimkan orang atau perusahaan yang mengoperasikan dompet.

Terakhir, karena airdrop dianggap sebagai pendapatan oleh Internal Revenue Service A.S., itu berarti setiap kali kamu menerima sejumlah “token gratis”, kamu benar-benar harus membayar pajak untuknya, apakah kamu menginginkan airdrop crypto di tempat pertama atau tidak.

Baca juga: Perbedaan Coin dan Token Crypto Hingga Pengaruhnya pada Harga

Contoh Airdrop Crypto

Airdrop Crypto
Whitepaper Crypto

Industri cryptocurrency baru-baru ini melihat beberapa crypto airdrop yang mengejutkan pengguna. Airdrop token SOS OpenDao memberi penghargaan kepada semua pembuat, koleksi, dan penggemar non-fungible token (NFT) yang sebelumnya telah melakukan transaksi di pasar OpenSea NFT.

Penerima tidak harus menyelesaikan tugas apa pun selain mengklaim token secara manual dari situs web. Airdrop membantu OpenDao menumbuhkan pengikut Twitternya menjadi lebih dari 60.000, dan lebih dari 120.000 alamat mengklaim token tersebut.

Inisiatif serupa datang dari Gas DAO, yang mengeluarkan token GAS di blockchain Ethereum. Siapa pun yang pernah membayar $1.559 atau lebih dalam biaya gas di Ethereum memenuhi syarat untuk mendapatkan airdrop, dengan token yang dapat diklaim melalui situs web.

Lebih dari 57.000 alamat mengklaim airdrop tersebut. Token GAS memberikan hak suara di Gas DAO, yang bertujuan untuk menjadi suara pengguna aktif jaringan Ethereum.

Contoh ketiga adalah airdrop LOOKS yang diatur oleh tim LooksRare. Pengguna dengan volume transaksi lebih dari 3 ether di OpenSea antara 16 Juni 2021, dan 16 Desember 2021, memenuhi syarat untuk token LOOKS setelah mendaftarkan NFT untuk dijual di pasar LooksRare. 

Pengguna yang memegang token LOOKS menerima bagian dari biaya perdagangan yang dihasilkan oleh platform LooksRare. Selain itu, pengguna dapat mempertaruhkan LOOKS untuk mendapatkan lebih banyak token.

Karena crypto airdrop terutama dirancang untuk upaya promosi dan pemasaran, mungkin sulit untuk memastikan Anda memenuhi syarat untuk acara mendatang.

Baca juga: Analisa BNB dan BTC Kamis 19 Mei 2022

Setiap airdrop memiliki persyaratan individu untuk menilai kelayakan, meskipun sebagian besar mudah ditemukan. Airdrop yang melibatkan snapshot blockchain sering dikomunikasikan setelah fakta, membuat kualifikasi menjadi sulit.

Add a comment