Siapa Pencipta Bitcoin? Ternyata Ini Orangnya!

Crypto Illustration

Kita semua mungkin bertanya siapa pencipta bitcoin dan bisa menjadi salah satu aset yang paling menguntungkan saat ini. 

Perkembangan dari bitcoin ini tidak bisa dipungkiri telah banyak digunakan dalam sistem perdagangan online. Di mata dunia, aset tersebut memiliki nilai yang sangat penting untuk kehidupan manusia kedepannya. Lantas, siapakah pencipta bitcoin?

Siapa Pencipta Bitcoin?

Pencipta Bitcoin
BTC

Bitcoin (BTC) pertama ditambang pada 3 Januari 2009, oleh seseorang yang dikenal sebagai “Satoshi Nakamoto.” Sekarang, Satoshi Nakamoto diakui sebagai nama samaran dari orang atau sekelompok orang yang menjadi pencipta Bitcoin, sosok atau sosok tak kasat mata yang ciptaan teknologinya telah mempengaruhi dunia.

Satoshi Nakamoto sudah menjadi nama yang akrab di kalangan penggemar kriptografi seperti ilmuwan komputer dan peretas jauh sebelum ledakan Bitcoin.

Seseorang telah memposting di papan pesan online dan berkorespondensi dengan sesama pengembang melalui email dengan nama yang sama beberapa tahun sebelumnya. Meskipun belum dikonfirmasi, secara luas diduga bahwa orang (atau orang-orang) di balik nama samaran itu juga berada di balik komunikasi tersebut.

Beberapa bulan sebelum menambang Bitcoin pertama, Satoshi Nakamoto telah menerbitkan kertas putih pada milis kriptografi berjudul ‘Bitcoin: Sistem Uang Elektronik Peer-to-Peer.’ Makalah, yang diterbitkan pada 31 Oktober 2008, menguraikan desentralisasi peer-to -protokol rekan yang aman secara kriptografis.

Dalam buku putih, Nakamoto menggambarkannya sebagai “versi murni uang elektronik peer-to-peer” yang “akan memungkinkan pembayaran online dikirim langsung dari satu pihak ke pihak lain tanpa melalui lembaga keuangan atau perantara apa pun.”

Mengapa Bitcoin Diciptakan?

Pencipta Bitcoin
Asset

Meskipun pencipta bitcoin, Nakamoto tetap menjadi sosok misterius, tujuannya untuk menciptakan cryptocurrency, dengan sendirinya, tidak pernah menjadi misteri.

Sederhananya, ia menciptakannya untuk mengambil kendali keuangan kembali dari elit keuangan, memberikan orang-orang biasa kesempatan untuk mengambil bagian dalam sistem keuangan yang terdesentralisasi.

Bitcoin tetap open-source, artinya tidak ada yang memiliki kekuatan untuk memiliki atau mengendalikannya secara keseluruhan. Desainnya bersifat publik dan terbuka bagi siapa saja untuk berpartisipasi.

Bitcoin adalah respons terhadap Krisis Keuangan Hebat, yang menunjukkan bahwa bahkan bank terbesar di dunia pun bisa gagal. Ini menyoroti kerapuhan sistem keuangan modern dan menyerukan desentralisasi transaksi keuangan.

Dengan demikian, cryptocurrency lahir, dan Bitcoin adalah salah satu opsi pertama di luar sistem keuangan tradisional bagi publik untuk berpartisipasi dalam transaksi keuangan tanpa perantara.

Blockchain adalah bagaimana cryptocurrency seperti Bitcoin mengembangkan kepercayaan di antara pengguna dan memastikan keamanan, karena ini adalah buku besar berbasis jaringan yang dapat diakses oleh semua peserta.

“Blok genesis” Bitcoin ditambang pada 3 Januari 2009, oleh pencipta bitcoin, Satoshi Nakamoto, yang secara resmi meluncurkan blockchain. Blok genesis adalah blok pertama dari cryptocurrency yang ditambang dan bertindak sebagai dasar dari blockchain.

Selama beberapa bulan pertama keberadaannya, Bitcoin tidak memiliki nilai uang yang setara. Penambang, orang yang menggunakan komputer mereka untuk memecahkan masalah matematika yang rumit untuk menemukan atau “menambang” Bitcoin baru, melakukannya hanya untuk hal-hal baru.

Asal Usul Pencipta Bitcon Satoshi Nakamoto

Pencipta Bitcoin
Ilustrasi kripto – Freepik
Scroll to continue reading
Scroll to continue reading
Scroll to continue reading
Scroll to continue reading

Bitcoin lahir setelah krisis subprime mortgage tahun 2008, di mana likuiditas di pasar keuangan global secara signifikan dipengaruhi oleh runtuhnya pasar perumahan.

Krisis tersebut mengilhami penciptaan Bitcoin, bentuk mata uang digital yang berfungsi penuh berdasarkan teknologi buku besar terdistribusi (DLT) yang disebut blockchain.

Buku putih Nakamoto meletakkan dasar bagi bentuk-bentuk masa depan sistem yang aman secara kriptografis yang dirancang agar tahan terhadap kerusakan, transparan, dan tahan sensor. Tujuan sistem ini adalah untuk memungkinkan individu mendapatkan kembali kekuatan finansial melalui sistem keuangan yang terdesentralisasi.

Ide desentralisasi menghilangkan kebutuhan perantara, seperti perusahaan, sistem keuangan atau pemerintah, untuk terlibat dalam pertukaran mata uang digital.

Transaksi akan aman dan dilacak melalui blockchain. Perbedaan dengan blockchain adalah bahwa itu terlihat oleh semua peserta dan didistribusikan dengan aman di seluruh jaringan.

Read also: Staking Adalah Deposito Crypto, Begini Penjelasannya!

Masa Depan Bitcoin

Pencipta Bitcoin
BTC

Sejak penciptaannya, Bitcoin memiliki masa lalu yang penuh cerita, dan bukan tanpa skandal. Awalnya dirancang untuk menjadi alternatif terdesentralisasi dan tanpa batas untuk mata uang FIAT.

Bitcoin perlahan-lahan dipusatkan sampai tingkat tertentu. Bank besar dan lembaga keuangan, misalnya, telah mulai membuka meja perdagangan kripto dan layanan penyimpanan untuk kripto.

Beberapa orang akan menyebutnya sebagai “kompromi”, penyimpangan dari visi asli Nakamoto tentang platform revolusioner yang menghindari lembaga keuangan.

Namun, dengan munculnya “Paus Bitcoin” yang memiliki sebagian besar Bitcoin, cryptocurrency dikatakan telah jatuh di bawah kendali segelintir elit lagi.

Investor besar ini mengendalikan harga Bitcoin di pasar dan memiliki dana untuk mendirikan peternakan penambangan Bitcoin. Akibatnya, semakin banyak penambang, semakin sulit penambangannya (karena masalah matematika menjadi lebih rumit).

Kabar baiknya adalah bahwa kreasi pencipta bitcoin Nakamoto tampaknya tidak akan berhasil dalam waktu dekat. Ini telah membuka jalan bagi penciptaan lebih dari 11.000 bentuk cryptocurrency yang berbeda dan terus tumbuh nilainya.

Read also: Analisa BNB dan BTC Jumat 17 Juni 2022

Namun, blockchain Bitcoin juga perlu berkembang dan mampu menangani lebih banyak transaksi dalam waktu singkat. Sampai saat itu, kita akan menunggu dan melihat.

Add a comment