Akibat Covid-19, 6 dari 18 Tim Singapore Major Dota 2 Terancam Gagal Main

 

Kasus Covid-19 telah melanda sepertiga dari tim yang dijadwalkan bermain di LAN pertama Dota 2 tahun ini, menimbulkan pertanyaan tentang siapa yang akan dapat berpartisipasi dalam turnamen yang dimulai pada Sabtu, 27 Maret 2021. Pasalnya, ada enam dari 18 tim yang akan bermain di The Singapore Major, di acara DOTA Pro Circuit (DPC) pertama musim ini, telah melaporkan adanya kasus Covid-19 di tim mereka. Sehingga, mereka dihadapkan pada sebuah pilihan untuk harus terbang ke Singapura dengan pergantian pemain atau melewatkan acara sama sekali.

NAVI and Beastcoast Mundur dari The Singapore Major

Belum apa-apa nih, dikabarkan sudah ada dua tim yang telah mengonfirmasi pengunduran diri mereka dari turnamen, sehingga menurunkan susunan pemain dari total 18 tim menjadi 16 tim.

Natus Vincere alias NAVI melaporkan pada 20 Maret silam bahwa pemain mid laner Bogdan “Iceberg” Vasilenko dan kapten Andrii “ALWAYSWANNAFLY” Bodarenko dinyatakan positif Covid-19 dan harus tinggal di rumah, “bahkan jika mereka berhasil pulih”.

Bogdan “Iceberg” Vasilenko

Untuk menggantikan mereka, NAVI kemudian memanggil pemain veteran CIS Roman “RAMZES666” Kushnarev untuk menggantikan ALWAYSWANNAFLY Iceberg dan pelatih Andrey “Mag” Chipenko, tetapi perkembangan lebih lanjut pada akhirnya NAVI juga memilih untuk tidak hadir sama sekali. Pada 25 Maret, NAVI mengonfirmasi bahwa Mag telah dites positif Covid-19 dan beberapa pemain lain juga merasa agak demam.

Roman “RAMZES666” Kushnarev dan Andrey “Mag” Chipenko

“Operator turnamen meyakinkan kami bahwa kebijakan di Singapura terkait Covid-19 adalah sebagai berikut,” tulis NAVI. “Jika setidaknya satu pemain terkena Covid-19 pada saat kedatangan, semua orang harus melakukan karantina mandiri. Dalam hal ini, NAVI tidak akan dapat berpartisipasi dalam Major, meskipun roster lengkapnya ada di Singapura. Pada saat yang sama, tidak jelas berapa lama kemungkinan karantina akan berlangsung. Ada kemungkinan bahwa pemain tidak akan kembali tepat waktu untuk dimulainya musim DPC.”

“Semua pemain dinyatakan negatif dan kami memantaunya dengan cermat. Namun, karena masa inkubasi Covid-19, kami tidak bisa memastikan apakah pemain kami positif atau tidak sebelum terbang ke Singapura. […] Sesuai dengan pedoman dari World Health Organization (WHO), kami akan memberlakukan karantina untuk semua pemain sebagai tindakan pencegahan. Sebagai gantinya, kami membuat keputusan sulit untuk mundur dari Singapore Major dan mempersiapkan musim DPC berikutnya.”

Nigma, T1, Quincy Crew, dan Neon Esports Akan Hadir dengan Stand-in

Empat tim lagi dari susunan pemain The Singapore Major harus melakukan perubahan pada susunan pemain mereka dan bermain dengan stand-in karena Covid-19.

T1 akan bermain tanpa kapten mereka Carlos “Kuku” Palad dan Lee “Forev” Sangdon akan menggantikannya di offlane. Pertandingan pertama T1 adalah besok di tahap Wild Card turnamen, bersamaan saat mereka memainkan Gambit, Vici Gaming, dan Team Liquid secara berurutan.

Carlos “Kuku” Palad dan Lee “Forev” Sangdon

Unggulan # 1 Amerika Utara, Quincy Crew, berada dalam kesulitan karena mereka tidak dapat menemukan pengganti untuk posisi 4 mereka mendukung Arif “MSS” Anwar. Manajer tim Jack “KBBQ” Chen mengonfirmasi pada 21 Maret bahwa pemain tersebut telah dites positif Covid-19, dan meskipun gejalanya ringan, ia tidak dapat hadir di Singapura. Tim awalnya mengumumkan Milan “MiLAN” Kozomara sebagai stand-in tapi tadi malam, KBBQ mengumumkan bahwa dia juga tidak akan bisa hadir.

“[MiLAN] berada dalam penerbangan yang sama dengan [LeBron NAVI] dan mengalami masalah yang sama. Dia melakukan perjalanan berjam-jam melintasi perbatasan nasional bahkan untuk melakukan penerbangan Beograd ini, untuk itu kami akan selalu menghargai dan berterima kasih,” tulis KBBQ. 

Tim SEA Neon Esports juga harus bermain dengan stand-in karena carry John Anthony “Natsumi” Vargas berhalangan hadir. Neon Esports akan menggeser posisi 4 pemain dan kapten Rolen “Skem” Ong untuk bermain menggantikan Natsumi, sedangkan Rafael “Rappy” Sicat Palo mengisi posisi ke-4.

Singapore Major dimulai Sabtu, 27 Maret, dengan pertandingan Wild Card. Namun dengan semakin banyaknya kasus Covid-19 yang dilaporkan, para penggemar berhak mengkhawatirkan risiko kesehatan, terutama dengan masa karantina yang sangat minimal selama 48 jam yang diamanatkan oleh penyelenggara.

Nah, dengan pertimbangkan penuh ternyata segala hal yang bahkan sudah direncanakan selanjutnya akan berefek buruk bila terjadi peningkatan infeksi wabah. Ya, kita doakan bersama ya, semoga aja pandemi akan segera berlalu.

Sebelumnya, jangan lupa ya, jangan sampai ketinggalan untuk selalu mendapatkan update berita terbaru dan lengkap seputar game. Mulai dari review game baru, tips dan trik dan sebagainya. Langsung saja follow akun Instagram VCGamers dan channel YouTube ya. Yuk! Join komunitas di Discord VCGamers, komunitas gamers terbesar di Indonesia.

Yuk! follow akun Instagram dan channel  YouTube ya untuk mendapatkan berita game terkini! Join komunitas gamers terbesar di Indonesia discord.gg/EDWvQ9jQEp untuk mendapatkan informasi giveaway dari VCGamers.

Add a comment